Bisnis

Perluas Pasar Nontradisional, Mendag Zulhas Gandeng Persatuan Ekonomi Eurasia

Selasa, 06 Des 2022 – 03:54 WIB

Mungkin anda suka

Menteri Perdagangan, Zulkifli Hasan mendorong perdagangan Indonesia menjangkau pasar nontradisional, Jakarta, Senin (5/12/2022). (Foto: Kemendag).

Perluas pasar nontradisional, Kementerian Perdagangan (Kemendag) menjalin kerja sama dengan negara Persatuan Ekonomi Eurasia (EAEU).

Keduanya sepakat meluncurkan perundingan perdagangan yang disebut Indonesia-Eurasian Economic Union Free Trade Agreement (I-EAEU FTA). “EAEU adalah Kawasan dengan perekonomian yang kuat dan potensi pasar yang besar di wilayah Eurasia utara, dan Indonesia memandang EAEU sebagai mitra dagang yang penting,” kata Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan di Jakarta, Senin (5/12/2022).

Perundingan tersebut resmi diluncurkan Mendag Zulhas dan Anggota Dewan Kementerian Perdagangan EAEU, Andrey Slepnev secara daring atau dalam jaringan.

Perundingan merupakan salah satu upaya Indonesia dalam memperluas pasar nontradisional. Khususnya ke negara-negara di kawasan Eurasia yang terdiri atas Rusia, Armenia, Belarusia, Kazakhstan, dan Kyrgyzstan.

Peluncuran perundingan ditandai dengan penandatanganan ‘Joint Ministerial Statement on the Launching of Negotiation for IEAEU Free Trade Agreement’.

Mendag Zulhas, sapaan akrab Mendag Zulkifli Hasan, mengungkapkan, peluncuran tersebut menjadi momentum bersejarah untuk meningkatkan hubungan bilateral Indonesia dan EAEU ke tingkat yang lebih tinggi.

Upaya itu dilakukan sebagai salah satu strategi perluasan pasar yang lebih proaktif melalui pemanfaatan peluang di negara-negara mitra dagang nontradisional.

Mendag Zulhas melanjutkan, inisiatif perjanjian dagang ini mencakup perdagangan barang, aturan untuk memfasilitasi perdagangan, serta kerja sama ekonomi.

“Perjanjian yang disepakati harus berperan sebagai mesin pertumbuhan, produktivitas, penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan kesejahteraan,” ungkapnya.

Dari analisis kelayakan yang telah dilakukan kedua pihak pada 2021, perdagangan Indonesia dan EAEU menunjukkan sifat komplementer. Persetujuan ini diproyeksikan untuk meningkatkan kesejahteraan, pertumbuhan ekonomi, dan peningkatan ekspor Indonesia ke EAEU.

“Dengan pertimbangan tersebut, merupakan kebahagiaan bagi saya untuk meluncurkan perundingan Perjanjian Perdagangan Indonesia dan EAEU bersama dengan Menteri Andrey Slepnev. Saya mengajak Menteri EAEU untuk memberikan dukungan terbaik kepada tim perunding agar dapat menyelesaikan perjanjian perdagangan ini dalam waktu dua tahun sejak dimulainya negosiasi,” ujar Mendag Zulhas.

Sementara itu, Menteri Andrey Slepnev menyampaikan, Indonesia merupakan mitra strategis bagi EAEU di Kawasan Indo-Pasifik. “Banyaknya perubahan yang dihadapi negara di dunia dengan adanya transformasi teknologi, penting untuk membangun suatu kerangka kerja sama yang kuat dalam membantu pelaku usaha demi kesejahteraan masyarakat di EAEU, maupun Indonesia,” imbuhnya.

Diketahui, EAEU memiliki populasi sekitar 183 juta jiwa dan produk domestik bruto (GDP) 11,249 dolar AS per kapita.

Pada 2021, total perdagangan Indonesia-EAEU tercatat sebesar 3,3 miliar dolar AS. Pada periode tersebut, ekspor Indonesia ke EAEU tercatat sebesar 1,5 miliar dolar AS sedangkan impor Indonesia dari EAEU sebesar 1,8 miliar dolar AS.

Komoditas ekspor andalan Indonesia ke EAEU pada 2021 adalah minyak kelapa sawit dan fraksinya; minyak kelapa (kopra), kernel kelapa sawit atau babassu dan fraksinya; karet alam, getah perca; alas kaki dengan sol luar dari karet, plastik, kulit samak atau kulit komposisi dan bagian atas sepatu dari kulit samak; serta margarin.

Sementara impor utama Indonesia dari EAEU pada 2021 adalah pupuk mineral atau kimia, mengandung kalium; produk setengah jadi dari besi atau baja bukan paduan; paduan fero; batu bara, briket, ovoid dan bahan bakar padat semacam itu dibuat dari batu bara; dan pupuk mineral atau kimia mengandung dua atau tiga unsur penyubur nitrogen, fosfor dan kalium.

Beri Komentar (menggunakan Facebook)

Back to top button